Nufnang

Monday, August 28, 2017

PTM Peniagaan dan Penjaja 2017

Alhamdulillah, Allah memang perancang terbaik untuk kita. Apa yang paling penting perlu kita tanamkan adalah yakin dengan Allah.. Last week ada sedikit kekecewaan dalam diri sebab tak dapat mengikuti kursus STEM di Kluang. Yelah, bukan rezeki. Kita perlu reda. Tapi dengan tidak disangka, rupanya dapat satu tawaran yang lebih baik iaitu PTM bagi Peniaga.. Program ini anjuran KPDNKK dengan kerjasama Kolej Komuniti Segamat 2. Fuuhhhh.. Memang tidak disangka i'm the chosen one in Johor.

So apa lagi, segala kekecewaan itu telah diubati. Semua ini adalah kerja Allah. Program Transformasi Minda Perniagaan dan Penjaja Kecil 2017 adalah anjuran KPDNKK dan kerjasama Kolej Komuniti Segamat 2 dalam mentransformasi peniaga-peniaga bumiputera. Kursus yang dijalankan selama 3 hari ini mendidik peniaga dalam merancang, mengurus, membuat pemasaran dan kewangan. Ianya juga adalah satu platform untuk peniaga-peniaga memaju dan mengembangkan perniagaan dengan membuat pinjaman atau mengetahui saluran-saluran yang kerajaan telah sediakan. Pinjaman yang bakal ditawarkan bersama bank rakyat adalah sehingga rm100k. Ia merupakan satu peluang yang sangat baik dalam memajukan peniaga-peniaga kecil dan bumiputra khasnya.


 





 


Sunday, August 28, 2016

Keindahan Silaturahim



Entahlah.. Tak tahu nak cakap apa. Bila namanya manusia acapkali melakukan kealpaan.

Kita bukannya apa, kadang-kadang tu kesian dekat diri sendiri. Tapi secara positifnya mungkin kita belum diberi taufik dan hidayah. Kadang-kadang kita lakukan banyak amalan, solat 5waktu tak pernah tinggal, baca Alquran setiap hari lagi. Tapi bila  bab jaga silaturahim, kita gagal. Terputusnya silaturahim itu, begitu besar akibatnya terhadap diri seseorang di kemudian hari. Nauzubillahiminzalik.

Kita pun bukanlah insan sempurna. Manusia memang tidak dilahirkan sempurna kerana kita sering melakukan kesilapan. Sebab tu, setiap tindak tanduk, kita  perlu cerminkan. Perhalusi juga, adakah sesuatu tindakan itu akan memberi impak yang begitu besar terhadap diri kita? Mungkin kita belum sedar bahawa ianya akan memusnahkan segala amalan yang kita lakukan selama ini. 

Walaupun kita ramai kenalan. Contohnya dalam kawasan jajahan kita tu, sebut saje nama, pasti orang kenal. Tapi untuk menjaga silaturahim yang banyak itu sangat sukar sekiranya kita masih tiada sifat maaf memaafkan orang lain. Walaupun seribu kenalan yang kita jumpa, tetapi kegagalan untuk mengekalkan 1 silaturahim sahaja, kita sebenarnya telah gagal keseluruhan. Berlainan pula orang yang cuma ada 10 kenalan. Dia akan menjaga betul-betul hubungan silaturahimnya. Mungkin dari segi luarannya, orang yang kurang kenalan itu nampak kurang bersosial, tapi disebabkan tiada silaturahim yang putus, Allah menyanjung tinggi sikap orang yang kurang tali silaturahim. 

Secara zahirnya orang ramai akan menyanjung tinggi orang yang ramai kenalan itu. Tapi mungkin kita lupa, Allah murkai kerana 1 silaturahim yang terputus. 

Elakkanlah diri kita dari memutus silaturahim. Elakkan juga dari berbalah-balah, benci membenci. Marilah kita bermaaf-maafan sesama manusia. Sifat benci membenci tu adalah sifat syaitan. 

Kita akan merasa puas bila dapat putuskan hubungan itu. Kita juga puas bila tidak memaafkan orang. Tapi adakah kita puas di akhirat nanti? Tepuk dada tanya iman.

Wallahualam...



Thursday, July 7, 2016

Sayang itu bisa menolak perasaan negatif. hihihi


Sekarang memang tengah viral ayat-ayat sentap macam ni kat laman sosial. Pernah terbaca kupasan dari seorang penulis mengenai isu yang begitu hangat diperkatakan ini. Isu ni semakin lama samakin di panas, lagi-lagi bila musim raya dah dekat. 

Penerimaan dan penyampaian setiap orang adalah berbeza-beza. Ianya memang tidak boleh disangkal lagi. Disebabkan itu, maksud yang bakal diterjemahkan juga akan berbeza. Perbezaan inilah yang akan menimbulkan salah faham.

Sekiranya orang positif yang menerima soalan sebegini, pastinya mereka akan menjawab dengan lebih berhemah dan sopan berbanding orang yang penuh dengan sikap negatif. 

Budaya melayu dan agama islam tidak pernah mengajar kita untuk menjadi biadab dengan orang yang lebih tua terutamanya. Walaupun kita ditanya dengan soalan-soalan yang sensitif seperti ini, kita janganlah cepat melatah. Bersangka baiklah dengan soalan yang ditujukan kepada kita itu. Mungkin mereka ambil berat terhadap kita ataupun hanya soalan itu yang terpacul di fikiran mereka untuk memulakan perbualan. 

Jawablah dengan berhemah seperti " Mungkin belum ada jodoh, harap makcik doakan yang terbaik untuk saya"

Jagalah mulut dan hati kita dari dikotori oleh pemikiran-pemikiran yang memecah belahkan kita. Allah suka manusia yang penuh dengan sikap penyayang sesama manusia.

Tidak perlulah kita membenci sesama manusia hatta makhluk lain juga. 

Teringat kata-kata seorang kawan. Ianya betul-betul memberi 1000 kesan dalam kehidupan. 
" Janganlah kita benci orang lain, pasti orang lain akan membenci kita juga"

Wallahualam.....






Tuesday, July 5, 2016

Eidul Fitri

Selamat Hari Raya semua.. pejam celik pejam celik, habis dah bulan ramadhan yang mulia. 
Bukan semua orang dapat merasai kemeriahan hari raya macam kita. 
Kite kena selalulah beringat dengan orang-orang yang kurang bernasib baik. 
Kita tak bolehlah terlalu mementingkan diri sendiri.

Terkadang tu, kita sendiri pon tak perasan yang kita ni tak pernah pikir pasal orang lain. 
Cube kite fikir sejenak, muhasabah diri sikit, kenapa kita diberi kebahagiaan menyambut hari raya? Sebenarnya Allah harapkan kita untuk berkongsi kebahagiaan tersebut dengan orang lain. Bukan untuk kita sorang je. 

Tujuan Allah beri rezeki adalah untuk kita kongsikan dengan orang lain. Janganlah kita lupa, rezeki yang Allah beri tu bukan milik kita, tapi milik Allah. Allah cuma percaya kat kita untuk jadi pengantaraan berkongsikan rezeki tersebut dengan orang yang sepatutnya. 

Rezeki tu tidak akan pernah putus sekiranya kita kongsikan. Jangan risau kiraan matematik Allah sangat berbeza dengan manusia. Andaikata kiraan manusia 10-1=9, tapi bagi Allah 10-1=11. Sebab apa? setiap apa yang kita kongsikan itu akan bertambah nilainya di kemudian hari. Dan yang paling penting kite kena ikhlas dan yakin dengan janji Allah itu. 

Wallahulam..

p/s : pic ni adalah pic zaman bujang kami adik-beradik, tapi tak ingat tahun bila. Yang penting semua masih slim-slim lagi.. hihihi





Wednesday, May 18, 2016

Pembelajaran sepanjang hayat

Ianya 4 tahun yg lepas. Buat ape? Sedang bersedia untuk membuat perbentangan. Mesti semua orang akan rasa debarannya. Dan sekarang, ianya telah lama ditinggalkan. Acapkali terpandang laman mukabuku rakan-rakan yang telah menyambung ke peringkat yang lebih tinggi, terasa rindu di hati.

Balajar dan terus belajar. Tidak kiralah berapa umur kalian, belajar itu sangat penting. Tidak semestinya kita perlu buka buku, ambil peperiksaan, dan dapat sijil. Maksud belajar itu sangat luas seperti semut yang berada di tengah Lautan Pasifik. 

Belajar daripada pengalaman itu adalah sesuatu yang sungguh berharga. Ramai orang boleh belajar daripada buku, tetapi tidak semua orang akan dapat belajar dari pengalaman yang ditempuhinya.

Tanamkanlah dalam diri supaya kita ada keinginan untuk belajar sesuatu yang baru setiap hari. 

Wallahualam. 

Saturday, April 9, 2016

2016 planning yang masih belum terlaksana


Hi guys. 

Pejam2 celik je dah setahun keje Kat tempat baru. Sibuknya awal2 tahun ni. Projek berjalan ke sana sini memang tersusun indah. Hahaha.
Cousin2 kahwin pon banyak. Kite je ni mengeras tunggu pinangan orang. Cehhh.
Bulan 2 hari tu pegi Penang, bulan 3 pegi Sarawak, bulan 4 ramai pulak yang nak ajak pegi Songkran. Adoiii..... Dah tak larat la ye nk join. Setahun sekali dua berjalan, sudah mencukupi rasanya. 

Sekarang apa yang perlu difokuskan adalah pembukaan kedai di kampung ni. 
Hari tu planning nak bukak pusat bayar bil, jual brg2 kesihatan sikit, barang tu sikit barang ni sikit. Hahahha. Dah macam2 produk muncul. Mungkin disebabkan begitu banyak jenis barang yang bakal diletakkan di kedai, jadi Ak perkenalkan sebagai vendor. Mungkin ak akan pelbagai Jenis produk yg d jual di online. Boleh gitu?
Hentam je la labu. Orang Kate kite kena try and error. Kita pon xtaw market Kat sini. 

BTW doakan kejayaan kite ye. Hihihi

Sunday, October 18, 2015

Ujian dan Reda


Bila kita merasa susah, kita kena beringat ada orang yang lebih susah daripada kita. Allah itu lebih mengetahui kekuatan hambaNya. Dia pasti beri ujian kepada orang yang betul-betul boleh menempuhinya.

Ujian tu datang dengan pelbagai cara dan bentuk. Manusia biasanya nampak ujian tu adalah seperti perkara-perkara yang tidak baik. Tanggapan itu kurang tepat sebenarnya. Hidup itu sendiri adalah satu ujian. Kejayaan adalah ujian. Rezeki yang banyak juga merupakan satu ujian. Oleh itu, sebagai manusia kita kena sentiasa muhasabah diri. Pendek kata setiap apa yang berlaku kita perlu berfikir secara KBAT. Fikirlah di luar kotak fikiran. Kita tidak lagi mengaplikasi KBKK pada zaman yang serba moden ini. Berfikirlah secara kehadapan dan positif sentiasa.

Kenapa kita perlu reda apabila bala menimpa? Reda dalam kamus DBP bermaksud menerima dengan ikhlas. Dalam Islam ianya adalah menerima secara sepenuh hati. Keduanya mempunyai pengertian yang sama cumanya cara mengaplikasi reda ke dalam diri itu berbeza. Apabila kita semaikan sifat reda dalam diri, secara automatiknya positif dalam diri itu akan terbentuk. Contohnya kita reda dengan kemalangan yang menimpa, sudah tentu fikiran kita akan berfikir 'mungkin ada hikmah disetiap kejadian yang berlaku'. Justeru itu juga sudah tentu akan terbit sifat sabar. Selain tindak tanduk kita yang menerima segala yang tertulis. Tidak melenting, tidak putus asa, tidak kufur dan sebagainya. Pastinya segala yang baik-baik akan terbit berpunca dari reda itu semata. 

Berbalik kepada ujian dari perkara-perkara baik tadi. Seperti yang kita ketahui kejayaan itu adalah ujian. Kenapa ia dikatakan ujian? Sebabnya apabila kejayaan diberi, Allah akan lihat apakah yang akan dilakukan oleh orang yang berjaya itu. Adakah dia akan bersyukur ataupun bangga diri. Kebanyakkan orang yang tidak beriman akan takbur, bongkak dan banyak lagi sifat-sifat negatif yang akan terbit dalam diri mereka. Bukan itu sahaja, kadang kala orang yang beriman juga tidak dapat menempuhi ujian ini. Dia terlupa yang kejayaan itu adalah ujian buat mereka. Nauzubillah. Minta dijauhkan dari sifat mazmumah seperti itu. 

Tapi reda itu bukan berserah. Bukan berserah kepada takdir. Usaha perlulah dilipat ganda untuk mencapai kejayaan. Allah kan beritahu yang hanya manusia itu sendiri perlu mengubah dirinya untuk mencapai sesuatu. Janganlah kita tersalah faham dengan pengertian reda yang telah dijelaskan. Reda yang kita bincangkan itu adalah reda dengan segala ujian, bukanya berserah dengan nasib yang telah ditentukan. 

Akhir kata, kita perlu tanamkan dalam diri sifat meredai. Percayalah sifat reda itu adalah akar keimanan kita. Sudah tentu banyak perkara positif akan muncul dalam diri setiap insan yang sentiasa reda. 

Wallahualam.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...